Blog tentangseo, berbagi infomasi, berbagi ilmu

Perbedaan IPv4 dengan IPv6

Perbedaan IPv4 dengan IPv6

Walaupun sekarang IPv6 sudah lama muncul sebagai pengganti teknologi dari IPv4, tapi kita sering kali bertanya apa sih perbedaan dari IP versi sebelumnya, yakni Ipv4. Yang dinamakan sebagai teknologi pengganti dari teknologi sebelumnya sudah tentu ada banyak perkembangan dan menghasilkan kelebihan-kelebihan yang tidak dimiliki oleh teknologi sebelumnya.
Berikut ini adalah perbedaan IPv4 dengan IPv6 menurut Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo): 
    Perbedaan IPv4 dengan IPv6
  1. Fitur.
    IPv4: Jumlah alamat menggunakan 32 bit sehingga jumlah alamat unik yang didukung terbatas 4.294.967.296 atau di atas 4 miliar alamat IP saja. NAT mampu untuk sekadar memperlambat habisnya jumlah alamat IPv4, namun pada dasarnya IPv4 hanya menggunakan 32 bit sehingga tidak dapat mengimbangi laju pertumbuhan internet dunia.
    IPv6: Menggunakan 128 bit untuk mendukung 3.4 x 10^38 alamat IP yang unik. Jumlah yang masif ini lebih dari cukup untuk menyelesaikan masalah keterbatasan jumlah alamat pada IPv4 secara permanen.
  2. Routing.
    IPv4: Performa routing menurun seiring dengan membesarnya ukuran tabel routing. Penyebabnya pemeriksaan header MTU di setiap router dan hop switch. IPv6: Dengan proses routing yang jauh lebih efisien dari pendahulunya,
    IPv6 memiliki kemampuan untuk mengelola tabel routing yang besar.
  3. Mobilitas.
    IPv4: Dukungan terhadap mobilitas yang terbatas oleh kemampuan roaming saat beralih dari satu jaringan ke jaringan lain.
    IPv6: Memenuhi kebutuhan mobilitas tinggi melalui roaming dari satu jaringan ke jaringan lain dengan tetap terjaganya kelangsungan sambungan. Fitur ini mendukung perkembangan aplikasi-aplikasi.
  4. Keamanan.
    IPv4: Meski umum digunakan dalam mengamankan jaringan IPv4, header IPsec merupakan fitur tambahan pilihan pada standar IPv4.
    IPv6: IPsec dikembangkan sejalan dengan IPv6. Header IPsec menjadi fitur wajib dalam standar implementasi IPv6.
  5. Ukuran header.
    IPv4: Ukuran header dasar 20 oktet ditambah ukuran header options yang dapat bervariasi.
    IPv6: Ukuran header tetap 40 oktet. Sejumlah header pada IPv4 seperti Identification, Flags, Fragment offset, Header Checksum dan Padding telah dimodifikasi.
  6. Header checksum.
    IPv4: Terdapat header checksum yang diperiksa oleh setiap switch (perangkat lapis ke 3), sehingga menambah delay.
    IPv6: Proses checksum tidak dilakukan di tingkat header, melainkan secara end-to-end. Header IPsec telah menjamin keamanan yang memadai.
  7. Fragmentasi.
    IPv4: Dilakukan di setiap hop yang melambatkan performa router. Proses menjadi lebih lama lagi apabila ukuran paket data melampaui Maximum Transmission Unit (MTU) paket dipecah-pecah sebelum disatukan kembali di tempat tujuan.
    IPv6: Hanya dilakukan oleh host yang mengirimkan paket data. Di samping itu, terdapat fitur MTU discovery yang menentukan fragmentasi yang lebih tepat menyesuaikan dengan nilai MTU terkecil yang terdapat dalam sebuah jaringan dari ujung ke ujung.
  8. Configuration.
    IPv4: Ketika sebuah host terhubung ke sebuah jaringan, konfigurasi dilakukan secara manual.
    IPv6: Memiliki fitur stateless auto configuration dimana ketika sebuah host terhubung ke sebuah jaringan, konfigurasi dilakukan secara otomatis.
  9. Kualitas Layanan.
    IPv4: Memakai mekanisme best effort untuk tanpa membedakan kebutuhan.
    IPv6: Memakai mekanisme best level of effort yang memastikan kualitas layanan. Header traffic class menentukan prioritas pengiriman paket data berdasarkan kebutuhan akan kecepatan tinggi atau tingkat latency tinggi.


share this article to: Facebook Twitter Google+ Linkedin Digg